Kedatangan Sekutu dan NICA Di Indonesia


LOGO KNIL
Kedatangan Sekutu dan NICA Di Indonesia – Kali ini Kata Ilmu akan posting tentang kedatangan Sekutu dan Nederland Indie Civil Administratie (NICA) Atau pemerintahan Sipil Hindia-Belanda Di Indonesia. Setelah berhasil mengalahkan Jepang, Komando sekutu Asia Tenggara di Singapura mengutus tujuh perwira Inggris dibawah pimpinan mayor A.G. Greenhalgh untuk datang ke Indonesia. Mereka tiba di Indonesia pada 8 September 1945 dengan tugas mempelajari dan melaporkan keadaan di Indonesia menjelang pendaratan rombongan Sekutu.
Pada tanggal 16 September 1945 rombongan perwakilan Sekutu mendarat di tanjung priok Jakarta dengan menggunakan kapal Cumberland. Rombongan ini dipimpin laksamana Muda W.R. Petterson. Dalam rombongan ini ikut pula C.H.O. Van Der Plas yang mewakili Dr. H.J. Van mook, kepala Nica. Sekutu menugaskan sebuah komando khusus untuk mengurus Indonesia dengan nama Allied Forces Neherlands East Indies (AFNEI). Komando khusus yang dipimpin Letnan jenderal Sir Philip Christison ini mempunyai tugas sebagai berikut:
  1. Menerima penyerahan kekuasaan dari tangan Indonesia.
  2. Membebaskan para tawanan perang dan interniran sekutu
  3. Melucuti dan memulangkan tentara jepang
  4. Memulihkan keamanan dan ketertiban
  5. Mencari dan mengadili para penjahat perang.
AFNEI mulai mendaratkan pasukannya di Jakarta pada tanggal 29 September 1945. Passukan ini hanya di Sumatera dan Jawa, sedangkan daerah Indonesia lainnya diserahkan kepada angkatan perang Australia.
Kedatangan sekutu ke Indonesia semula mendapatkan sambutan hangat dari rakyat Indonesia, seperti kedatangan Jepang dulu. Akan tetapi setelah diketahui mereka datang disertai orang-orang NICA, sikap rakyat Indonesia berubah menjadi penuh kecurigaan dan bahkan akhirnya bermusuhan. Bangsa Indonesia mengetahui bahwa NICA berniat menegakkan kembali kekuasaannya. Situasi berubah memburuk tatkala NICA mempersenjatai kembali bekas anggota Koninklijk Nederlands Indies Leger (KNIL). Satuan – satuan KNIL yang telah dibebaskan Jepang kemudian bergabung dengan tentara NICA. Diberbagai daerah, NICA dan KNIL yang didukung Inggris/Sekutu melancarkan provokasi dan melakukan teror terhadap para pemimpin nasional sehingga pecahlah berbagai pertempuran didaerah-daerah seperti Surabaya, Sukabumi, medan, Ambarawa, Menado dan Bandung.
Demikianlah sedikit artikel sederhana tentang kedatangan Sekutu dan NICA di Indonesia, semoga bermanfaat bagi kita semua.[ki ]