PROFIL PSM MAKASSAR

Profil PSM Makassar - Persatuan Sepakbola Makassar atau lebih populer dengan sebutan PSM Makassar, adalah sebuah tim sepakbola Indonesia yang berbasis di Kota Makassar, Sulawesi Selatan. Tim berjuluk Juku Eja yang juga biasa dijuluki Ayam Jantan dari Timur merupakan salah satu tim terkuat di pentas sepakbola nasional.
Kisah terbentuknya PSM Makassar dimulai pada 2 November 1915 yang dinyatakan sebagai berdirinya sebuah perkumpulan sepakbola bernamaMakassar Voetbal Bond (MVB) yang di kemudian tercatat sebagai embrio PSM. Dalam perjalanannya, MVB menampilkan putra-putra pribumi di jajaran elite persepakbolaan Hindia Belanda, seperti Sagi dan Sangkala sebagai pemain andal dan cukup disegani.


Pada masa itu, sekitar 1926-1940, MVB sudah melakukan pertandingan dengan beberapa kesebelasan dari dalam maupun luar negeri. Di antaranya dari Jawa, seperti Quick, Excelcior, HBS, sejumlah klub dari Sumatera, Borneo, dan Bali. Sedang dari luar negeri kesebelasan dari Hongkong dan Australia. Pendek kata, MVB langsung melejit sebagai klub ternama.
Sayang pada usianya yang ke-25, kegiatan MVB mulai surut seiring dengan kedatangan pasukan Jepang di Makassar. Itu karena orang-orang Belanda yang tergabung dalam MVB ditangkap, sedangkan pemain-pemain pribumi dijadikanRomusha (pekerja paksa). Sebagiannya lagi dikirim ke Burma (kini Myanmar). MVB praktis lumpuh total, sebagaimana klub-klub sepakbola di Indonesia kala itu.
Apalagi Jepang menerapkan aturan segala yang berbau Belanda harus dimusnahkan. Tak terkecuali itu adalah klub sepakbola. Sebaliknya, untuk mencari dukungan penduduk setempat, Jepang membiarkan masyarakat menggunakan nama-nama Indonesia. MVB pun berubah menjadi Persatuan Sepakbola Makassar (PSM).
Pada dekade 1950, PSM mulai melakukan ekspansi ke Pulau Jawa untuk menjalin hubungan dengan PSSI. Bintang-bintang PSM pun bermunculan. Salah satunya yang paling fenomenal tentunya adalah Ramang. Bahkan kehebatanRamang yang menjadi ikon PSM dan tercatat dalam sejarah sepakbola nasional sebagai legenda itu tetap dikenang hingga saat ini. Mungkin itu pula yang membuat tim ini terkadang dijuluki Pasukan Ramang.
PSM pertama kali menjadi juara perserikatan tahun 1957 dengan mengalahkanPSMS Medan pada partai final yang digelar di Medan. Sejak itu PSM yang dijuluki menjadi kekuatan baru sepak bola Indonesia. PSM menjelma menjadi tim elite. Total lima kali gelar juara perserikatan diraih tim yang lebih sering disebut sebagai Juku Eja atau Ikan Merah, julukan yang diberikan berdasar pada warna kostum yang mereka kenakan. PSM meraih juara perserikatan pada tahun 1959, 1965, 1966, dan 1992.
Ketika tim-tim perserikatan digabung dengan tim-tim galatama menjadi Liga Indonesia sejak tahun 1994, PSM selalu masuk jajaran papan atas hingga sekarang. Setiap musim, PSM selalu diperhitungkan dan menjadi salah satu tim dengan prestasi paling stabil di Liga Indonesia. Meski demikian, baru sekali klub ini menjadi juara yakni pada Liga Indonesia tahun 2000, dan selebihnya empat kali menjadi tim peringkat dua pada Liga Indonesia 1995/1996, 2001, 2003, dan 2004.
Salah satu yang menjadi ciri PSM hingga selalu menjadi tim papan atas adalah permainan keras dan cepat yang diperagakan pemainnya, dan dipadu dengan teknik tinggi. Tak hanya itu, pemain PSM juga terkenal tangguh dan tidak cengeng dalam kondisi lapangan apa pun. PSM juga didukung oleh regenerasi yang kontinyu dan melahirkan pemain-pemain andalan di tim nasional. Tak hanya itu, kiprah para pemain di lapangan juga didukung oleh deretan pengusaha asal Sulawesi Selatan yang bergantian mengurusi manajemen PSM.
PSM Makassar yang juga dijuluki Ayam Jantan Dari Timur memiliki sekitar 24 kelompok suporter, di antaranya adalah The Macz Man, Mappanyuki, Ikatan Suporter Makasar (ISM), Suporter Hasanuddin, Suporter Dealos, Suporter Reformasi, Komando, Suporter Bias, Suporter Kubis, Karebosi, Gunung Lokong, Suporter PKC (Pannampu, Kalumpang, dan Cumi-cumi, Red Gank (Pattene).
DATA KLUB:
Nama lengkap : Persatuan Sepak bola Makassar
Julukan : Juku Eja, Pasukan Ramang, Ayam Jantan dari Timur
Didirikan : 2 November 1915
Stadion : Andi Mattalatta, Makassar, Indonesia (Kapasitas: 30.000)
Kostum: Merah-Merah (kandang), Hitam-Hitam (tandang)
Ketua Umum : Ilham Arief Sirajuddin
Manajer : Kadir Halid
Pelatih : Hanafing



SKUAD MUSIM 2009-2010:

Kiper:
1 Syamsidar
20 Fachrul Nurdin
21 M Rahman

Bek:
2 Hendra Wijaya
3 Adnan Buyung
5 Henry Njobi Elad
13 Franklin Erens Siegers
14 Fahtul Rachman
17 Adryan S
23 Arifin
29 Handi Hamzah


Gelandang:
6 Asri Akbar
7 Daniel Soarez Nevez Baroni
8 Syamsul Bachri Chaerudin
12 Fadly M
15 M Aidil
18 Gufron Lakahia
22 Fandy Edy
25 Diva Tarkas
27 Risnandar Amri
28 Aditya Putra Dewa

Penyerang:
9 Christian Carrascao
10 Daryoush Ayyoubi
19 Rahmat
32 Yudi Kenci



PRESTASI:

Perserikatan
- 1957 : Juara
- 1959 : Juara
- 1961 : Runner-up
- 1964 : Runner-up
- 1965 : Juara
- 1966 : Juara
- 1994 : Runner-up

Liga Indonesia
- 1994/1995 : Posisi ke-10, Wilayah Timur
- 1995/1996 : Runner-up
- 1996/1997 : Semifinalis
- 1997/1998 : dihentikan
- 1998/1999 : 8 Besar
- 1999/2000 : Juara
- 2001 : Runner-up
- 2002 : Semifinalis
- 2003 : Runner-up
- 2004 : Runner-up
- 2005 : Posisi ke-2 Wilayah Timur, Finalis 8 Besar
- 2006 : Posisi ke-4 Wilayah Timur, Finalis 8 Besar
- 2008 : Posisi ke-5 Wilayah Timur

Liga Champions Asia
- 2001 : Perempat final (masih bernama Piala Champions Asia)
- 2004 : Babak pertama
- 2005 : Babak pertama (Sumber: Bola.net)