• Subscribe via RSS

Sistem Pendidikan di Malaysia

Pendidikan Malaysia bisa didapatkan dari sekolah tanggungan pemerintah, sekolah swasta atau secara sendiri. Sistem pendidikan dipusatkan terutama untuk sekolah dasar dan sekolah menengah.  Pemerintah negeri tidak berkuasa dalam kurikulum dan aspek lain pendidikan sekolah dasar dan sekolah menengah, sebaliknya ditentukan oleh kementerian. Ada ujian standar yang merupakan fitur yang biasa bagi negara-negara Asia seperti Singapura dan Tiongkok.
Pendidikan Malaysia terdiri dari beberapa tingkat:
  • Prasekolah
  • Pendidikan rendah
  • Pendidikan menengah
  • Perguruan tinggi
Hanya pendidikan di sekolah dasar diwajibkan dalam hukum. Oleh itu, pengabaian kebutuhan pendidikan setelah sekolah dasar tidak melanggar hukum. Sekolah dasar dan sekolah menengah dikelola oleh Kementerian Pelajaran Malaysia tetapi kebijakan yang berkenaan dengan pendidikan tinggi dikelola oleh Departemen Pendidikan Nasional yang didirikan pada tahun 2004. Sejak tahun 2003, pemerintah memperkenalkan penggunaan bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar dalam mata pelajaran yang terkait dengan Ilmu. dan matematika.
Sekolah TK (prasekolah) menerima masuknya anak dari 4-6 tahun. Studi tadika bukan merupakan studi wajib dalam Pendidikan Malaysia.Namun pendirian tadika oleh pihak swasta sangat menganjurkan. Sejauh ini, sebagian besar Sekolah Nasional memiliki kelas prasekolah.Namun masuknya ke kelas ini dibuka untuk anak-anak dari keluarga berpenghasilan rendah.
Pendidikan rendah mulai dari tahun 1 hingga tahun 6, dan menerima masuknya anak berumur 7 tahun sampai 12 tahun.
Bahasa Melayu dan bahasa Inggris merupakan mata pelajaran wajib dalam Sistem Pendidikan Malaysia. Sekolah dasar umum di Malaysia dibagi menjadi dua jenis, yaitu Sekolah Nasional dan Sekolah Jenis Kebangsaan. Kurikulum di kedua jenis sekolah dasar adalah sama.Perbedaan antara dua jenis sekolah ini adalah bahasa pengantar yang digunakan. Bahasa Melayu digunakan sebagai bahasa pengantar di Sekolah Nasional. Tamil atau bahasa Mandarin digunakan sebagai bahasa pengantar di Sekolah Jenis Kebangsaan.
Pada akhir tahun sekolah sekolah dasar, tes umum diselenggarakan untuk mengevaluasi kinerja murid-murid. Ujian publik pada tingkat sekolah dasar dinamakan Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR).
Pelajar yang telah menduduki UPSR, diperbolehkan melanjutkan ke tingkat menengah.
Sekolah menengah umum dapat dilihat sebagai ekstensi sekolah dasar. Melayu digunakan sebagai bahasa pengantar untuk semua mata pelajaran selain Sains (Biologi, Fisika dan Kimia) dan Matematika (termasuk Matematika Tambahan) Siswa harus belajar dari Tingkatan 1 hingga Tingkatan 5. Seperti di sekolah dasar, setiap tingkatan (derajat) berlangsung selama satu tahun. Pada akhir Tingkatan Tiga (disebut tingkat menengah rendah), para siswa akan menempati Penilaian Menengah Rendah (PMR). Berdasarkan pencapaian PMR, mereka akan dikategorikan ke Aliran Ilmu atau Aliran Sastra. Aliran Ilmu menjadi pilihan banyak. Pelajar dari Aliran Ilmu diizinkan untuk keluar dari Aliran Ilmu lalu bergabung Aliran Sastra tetapi tidak diizinkan. Siswa yang tidak mendapat hasil yang memuaskan pula dapat memilih untuk menjalani spesialisasi kejuruan di sekolah teknik.
Pada akhir Tingkatan Lima (disebut tingkat menengah atas), para siswa harus menduduk ujian Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) sebelum mengakhiri pelajaran di tingkat menengah. SPM adalah berdasarkan ujian School Certificate Inggris lama sebelum menjadi ujian Tingkat 'O'General Certificate of Education (Kelulusan Umum Pelajaran) yang menjadi GCSE (General Certificate of Secondary School / Kelulusan Umum Sekolah Menengah). Sejak tahun 2006, para siswa juga menduduki kertas GCE Tingkat 'O' untuk bahasa Inggris selain kertas SPM Inggris biasa. Hasil lain ini adalah berdasarkan nilai penulisan karangan dalam kertas Bahasa Inggris SPM. Penilaian karangan kertas Bahasa Inggris SPM diadakan di bawah pengawasan pejabat dari ujian Tingkat 'O' Inggris. Meskipun hasil ini bukan bagian dari SPM, hasil ini akan dinyatakan pada kertas hasil.
Setelah hasil SPM 2005 dikeluarkan pada Maret 2006, Kementerian Pelajaran mengumumkan bahwa mereka sedang menimbang untuk memperbaharui sistem SPM karena orang terlalu mementingkan jumlah A yang tersedia. Pendidik-pendidik lokal setuju ini. Salah seorang profesor di Universitas Malaya mengesali kondisi beberapa mahasiswa yang tidak mampu menulis surat dan berdebat. Ia berkata, "Mereka tidak memahami apa yang saya katakan ... Saya tidak dapat berkomunikasi dengan mereka." Lanjutnya, "Sebelum 1957, wira sekolah bukan mereka yang mendapat 8A atau 9A tetapi merupakan pembahas yang baik, aktor yang baik, atlet yang baik dan mereka yang memimpin Asosiasi Pramuka."
Setelah mengakhiri pelajaran di Sekolah Jenis Kebangsaan Cina, beberapa siswa dapat belajar di Sekolah Tinggi Swasta Cina. Di sekolah jenis ini, para pelajar menduduki ujian standar yang disebut Sertifikat Ujian Bersama (Unified examination Certificate/ UEC). Beberapa siswa di sekolah-sekolah ini juga menduduki ujian SPM sebagai calon pribadi. UEC diadakan oleh Dong Jiao Zong (Persatuan Guru dan Direktur Sekolah Cina) sejak tahun 1975.
Ada tiga tingkat dalam UEC, yaitu Vokasional (UEC-V), Junior (UEC-JML/JUEC) dan Senior (UEC-SML/SUEC). Mandarin merupakan bahasa pengantar untuk kurikulum dan ujian untuk UEC-V dan UEC-Jml. Mandarin atau bahasa Inggris merupakan bahasa pengantar untuk mata pelajaran Matematika, Sains (Biologi, Kimia dan Fisika), Simpan Kira, Account dan Perdagangan. Kesusahan UEC-SML adalah hampir sama dengan A-level kecuali bahasa Inggris.
Pelajar di Sekolah Tinggi Swasta Cina belajar dari tiga tingkat rendah (Junior) sehingga ke tiga tingkat tinggi (Senior). Setiap tingkat berlangsung selama satu tahun. Mereka tidak diizinkan untuk belajar di tingkat yang lebih tinggi jika gagal dalam ujian sekolah, sebaliknya harus mengulang. Mereka yang gagal mara ke tingkat yang lebih tinggi setelah belajar dalam tingkat yang sama selama tiga tahun akan disingkirkan dari sekolah. Oleh itu, beberapa siswa membutuhkan waktu yang lebih dari enam tahun untuk mengakhiri pelajaran di Sekolah Tinggi Swasta Cina. Pada akhir Junior 3, para siswa harus menduduki ujian UEC-Jml. Beberapa siswa juga akan menduduki ujian PMR.UEC-jml lebih susah dari PMR. Seperti siswa di sekolah menengah umum, pelajar di sekolah tinggi pribadi Cina juga akan dikategorikan ke aliran Sains dan aliran Perdagangan / Sastra dimulai Senior 1. Pada akhir Senior 2, beberapa siswa menduduki ujian SPM. Mereka mungkin meninggalkan sekolah setelah SPM. Beberapa siswa pula menghubungkan pelajaran ke Senior 3. Pada akhir Senior 3, mereka akan menduduki ujian UEC-SML.
UEC-SML telah diakui sebagai kualifikasi masuknya banyak universitas luar negeri seperti Singapura, Australia, Taiwan, Cina dan beberapa negara Eropa tetapi tidak diakui oleh pemerintah Malaysia sebagai kualifikasi masuk ke universitas umum Malaysia. Akan tetapi, kebanyakan sekolah pribadi mengakui UEC. Pada Mei 2004, pemerintah Malaysia mewajibkan siswa yang menggunakan kualifikasi entri yang selain SPM harus lulus dalam kertas bahasa Malaysia SPM. Ini menyebabkan banyak protes, dan Menteri Perguruan Tinggi ketika itu, Dr Shafie Salleh, mengecualikan siswa UEC dari kebutuhan tersebut.
Setelah SPM, para siswa dapat membuat pilihan apakah belajar dalam Tingkatan 6 matrikulasi, studi diploma di berbagai institut pendidikan seperti Politeknik. Jika mereka kuliah di Tingkatan Enam, mereka akan menduduki ujian Sertifikat Tinggi Persekolahan Malaysia (STPM).Tingkatan 6 yang terdiri dari Tingkatan 6 Rendah dan Tingkatan 6 Atas berlangsung selama dua tahun. STPM dianggap lebih susah dari A-level karena mencakup lingkup yang lebih mendalam dan luas. Meskipun STPM biasanya diduduki untuk mereka yang ingin belajar di universitas publik di Malaysia, STPM turut diakui secara internasional.
Selain itu, para siswa dapat meminta izin untuk mengikuti program matrikulasi yang berlangsung selama satu atau dua tahun. Pada suatu ketika dahulu, matrikulasi hanya memakan waktu satu tahun. Sejak tahun 2006, 30% dari semua pelajar matrikulasi diberikan program yang berlangsung selama dua tahun. 90% dari tempat matrikulasi adalah disimpan untuk bumiputera. Program matrikulasi tidak seketat dengan STPM. Program ini dikritik oleh banyak karena jauh lebih mudah dari STPM, dan dikatakan untuk membantu bumiputera belajar di universitas dengan mudah. Matrikulasi dikenalkan setelah kuota masuk universitas publik yang berdasarkan kaum dicabut. 70% dari siswa kursus krtikal seperti medis, farmasi, kedokteran gigi dan hukum adalah pelajar matrikulasi. Sebaliknya, kebanyakan kursus-kursus seperti Sarjana Sains yang kurang diminati diambil oleh siswa STPM. Pembela program matrikulasi menyatakan bahwa Tingkatan 6 adalah berbeda dengan program matrikulasi. Akan tetapi, program matrikulasi dan Tingkatan Enam memainkan peran yang sama (kualifikasi masuk universitas).
Beberapa siswa menerima pendidikan pra-universitas di kolej pribadi. Mereka mungkin memilih diplomaA-level, Program Matrikulasi Kanada atau kursus yang sama dari negara lain.
Pemerintah mengklaim bahwa masuknya universitas adalah berdasarkan meritokrasi tetapi ada terlalu banyak program pra-universitas yang berbeda tanpa standar yang dapat dibandingkan.
Informasi selanjutnya: daftar universitas di Malaysia
Banyak subsidi diberi oleh pemerintah untuk menanggung pendidikan di universitas publik. Pemohon memerlukan kualifikasi STPM atau matrikulasi. Hasil yang baik dalam ujian tidak menjamin masuk universitas publik. Kriteria pemilihan tidak jelas karena tidak aturan yang berlaku dengan tegas diwujudkan.
Pada tahun 2004, pemerintah mendirikan Departemen Pendidikan Nasional untuk mengawasi pendidikan perguruan tinggi. Kementerian ini dipimpin oleh Mustofa Mohamed.
Meskipun pemerintah mengumumkan pengurangan ketergantungan kuota kaum pada tahun 2002 untuk lebih berpihak kepada meritokrasi, kadang-kadang terdengar kasus siswa bukan bumiputera yang berkeputusan baik tidak diterima untuk memasuki kursus tertentu. Sebelum tahun 2004, semua dosen di universitas umum harus memiliki gelar master atau doktor. Pada Oktober 2004, kebutuhan ini dibatalkan.Departemen Pendidikan Tinggi mengumumkan bahwa pakar industri yang dapat menambah nilai kursus dapat memohon menjadi dosen meskipun tidak memiliki gelar master atau doktor. Untuk menghindari tuduhan perubahan ini disebabkan kekurangan dosen, Deputi Menteri Perguruan Tinggi berkata, "Kita tidak kekurangan dosen. Tindakan ini akan menambahkan nilai ke kursus dan meningkatkan nama universitas kita. Katakan Bill Gates dan Steven Spielberg yang terkenal dan cemerlang dalam bidang mereka ingin menjadi profesor. Kita sudah tentu merasa gembira untuk menyewa mereka. " Ia selanjutnya memberikan contoh arsitek-arsitek yang diakui berbakat tidak memiliki gelar master.
Kebebasan akademis fakultas universitas umum telah diragukan. Kritikus seperti Bekasi Musa menggunakan contoh seperti ilmuwan ditegur oleh Wakil Perdana Menteri, Najib Razak karena menerbitkan "penelitian tentang polusi udara".
Siswa juga dapat membuat pilihan untuk pergi ke institusi swasta untuk pendidikan tingkat tinggi. Banyak institusi memberi kursus dengan bekerjasama dengan institut atau universitas di luar negeri. Beberapa universitas di luar negeri pula membuka cabang di Malaysia.
Aliran keluar mereka yang cemerlang dari Malaysia menyebabkan Perdana Menteri pada waktu itu (1995), Tun Dr Mahathir Mohamed meluncurkan program menarik mereka pulang ke kampung halaman. Tujuan program ini adalah untuk menarik 5000 orang yang cemerlang setiap tahun. Pada tahun 2004, Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi berkata dalam jawaban parlemen bahwa rencana ini telah menarik 94 ilmuwan (24 orang Malaysia) dalam bidang farmakologi, medis, teknologi semikonduktor dan rekayasa dari tahun 1995 hingga 2000. Saat jawaban ini diberikan, hanya seorang masih berada di Malaysia.
Selain itu, ada juga Institut Pendidikan Guru Malaysia yang menawarkan program gelar master muda perguruan dan politeknik yang menawarkan kursus diploma dan sertifikat untuk yang berminat.Terdapat juga penelitian yang dilakukan tentang Sistem penilaian kinerja siswa
Melayu digunakan sebagai bahasa pengantar di Sekolah Nasional. Sekolah Nasional merupakan salah satu jenis sekolah rendah.
Sekolah kluster satu merk yang diberi ke sekolah yang diidentifikasi cemerlang dalam klusternya dari aspek manajemen sekolah dan kemenjadian murid. Pembuatan sekolah kluster bertujuan melonjakkan kecemerlangan sekolah dalam sistem pendidikan Malaysia dan membangun sekolah yang dapat dicontoh oleh sekolah dalam kluster yang sama dan sekolah lain di luar klusternya.
Mandarin atau bahasa Tamil digunakan sebagai bahasa pengantar. Sekolah Jenis Kebangsaan merupakan salah satu jenis sekolah rendah.Dari tahun 1995 hingga 2000, distribusi Rencana Malaysia Ketujuh membagikan 96.5% ke Sekolah Nasional yang hanya memiliki 75% dari siswa sekolah dasar. Sekolah Jenis Kebangsaan Cina (21% dari siswa sekolah dasar) mendapat 2.4% dari distribusi sedangkan Sekolah Jenis Kebangsaan Tamil (3.6% dari siswa sekolah dasar) mendapat 1% dari distribusi.
Beberapa sekolah publik berbagi fasilitas yang sama di dalam sebuah sekolah yang disebut Sekolah Visi. Pendirian Sekolah Visi adalah untuk mendorong interaksi yang lebih erat antara kaum. Akan tetapi, kebanyakan orang Cina dan orang India membantah Sekolah Visi karena mereka percaya bahwa Sekolah Visi akan membatasi penggunaan bahasa ibu di sekolah.
Pesantrenmadrasah dan sekolah agama Islam lain adalah bentuk sekolah asal di Malaysia. Sekolah-sekolah tersebut masih ada di Malaysia tetapi bukan bagian dari pelajaran anak di area kota. Pelajar di daerah pedesaan masih belajar di sekolah-sekolah ini. Karena hasil pelajaran di sekolah-sekolah ini tidak diterima oleh kebanyakan universitas di Malaysia, kebanyakan siswa ini harus melanjutkan ke area seperti Pakistan atau Mesir.
Ada empat ujian umum nasional:
  • Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) diadakan saat tahun 6 sekolah dasar.
  • Penilaian Menengah Rendah (PMR) diadakan saat tahun 3 sekolah menengah.
  • Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) diadakan saat tahun 5 sekolah menengah.
  • Sertifikat Tinggi Persekolahan Malaysia (STPM) diadakan saat tahun 6 sekolah menengah.(sumber: Wikipedia)
Description: Sistem Pendidikan di Malaysia Rating: 5.0 Reviewer: Amir Al-Maruzy ItemReviewed: Sistem Pendidikan di Malaysia
Komentar Anda Adalah Sumbangsih Yang Tak Ternilai Untuk Kata Ilmu
previous previous