APAKAH AGAMA YAHUDI ITU?

Agama Yahudi Sebuah Mencari Keselamatan Bangsa


Yudaisme Mencari Keselamatan untuk Race, Bukan untuk Individu
30 Juli 2009
Dibuat: Tov Roy (Reuven Schossen)


Rueven Schossen adalah hidup pembangkang Israel politik di Bolivia. Dia telah dikonversi menjadi Kristen (Roy Tov adalah nama Kristennya) dan dia berbicara di gereja-gereja di Bolivia. Seorang ahli kimia brilian, dia diasingkan karena ia bertobat dan disosialisasikan dengan Palestina. Baru-baru ini ia diserang, terluka dan dirampok oleh Israel di La Paz. Dia sangat membutuhkan bantuan kami. Saya telah menyumbangkan uang dan saya harap Anda juga akan. Ini adalah Ch. 20 buku diterbitkan berjudul "Jalan ke Betlehem." Ini menunjukkan bagaimana kolektivisme (misalnya Sosialisme, Zionisme dan Komunisme) mungkin berasal dari fokus pada penebusan etnis Yahudi dan menjelaskan mengapa gerakan ini telah tidak menyesal moral ketika berhadapan dengan musuh dianggap penebusan kolektif. yaitu "tujuan membenarkan berarti."
oleh Tov Roy (Reuven Schossen)


Kristen merupakan ancaman tunggal untuk kepemimpinan Yahudi. Universal, agama berkaitan dengan keselamatan atau penebusan jiwa manusia. Yudaisme berbicara tentang keselamatan etnis, asalkan kelompok memenuhi 613 Hukum Mosaic ditulis dalam Pentateukh, pertama Alkitab lima buku. pemenuhan Undang-undang 'diberlakukan dan dipantau oleh sekelompok imam yang berdedikasi.

Pada dasarnya, individu-individu 'baik-berdiri tergantung pada imam' penghakiman. Akibatnya ini adalah alat kontrol yang kuat atas populasi umum. Karena sebagian besar penduduk tidak diinstruksikan pada hukum, dan nilai-nilai moral tidak diajarkan kepada mereka, mereka dapat dengan mudah dimanipulasi sesuai tujuan politik para imam 'pada saat tertentu.
Ini menjadi model bagi para pemimpin Negara muda Israel. Mereka menciptakan suatu negara tanpa konstitusi - atau perbatasan set - di mana undang-undang bisa diubah dengan cepat dan tak terduga. Setiap warga negara berada dalam bahaya menjadi bersalah kejahatan yang kemarin adalah hukum saat ini. Sebuah hubungan baik dengan otoritas benar mengawasi adalah jaminan hanya menerima wink penebusan.
Ia pergi bahkan lebih. Nada percakapan Israel khas sangat ironis dan menampilkan kritik keras dan hampir otomatis dari orang lain. Tidak seperti humor Inggris, Israel tidak pernah poin ini senjata pada dirinya sendiri.Dalam keadaan seperti itu, tidak ada perbuatan atau kata yang cukup baik untuk mencapai penebusan - penerimaan sosial yaitu oleh warga negara sesama.
Hasilnya adalah bahwa orang jarang rileks dan membuat pengasuhan, hubungan positif dengan teman sebaya mereka. Setiap percakapan merupakan medan perang, menyembunyikan setiap teman musuh. Setiap sengketa atau kritik akan rusak dan mengakibatkan ekskomunikasi dan hilangnya penebusan yang dijanjikan.
Bahkan mereka yang dibesarkan jauh dari pendidikan agama yang sangat diindoktrinasi tentang pentingnya identitas kolektif. "Kami tidak melakukan itu," dan "Kami melakukan hal ini" adalah mantra mana-mana dan tidak diragukan lagi masyarakat Yahudi-Israel.
Orang menyatakan pendapat kelompok etnik dan agama, dengan menggunakan "kami" lebih sering daripada "I." Dengan mengulangi pandangan diharapkan dari mereka Israel terhindar diri kebutuhan untuk berpikir atau mengungkapkan pendapat mereka yang sebenarnya.
YESUS
Yesus putus baris ini penalaran. Dia mengajarkan tentang penebusan pribadi berdasarkan iman dan kasih, memiliki akses langsung kepada Allah melalui doa-doa kita dan dengan demikian menjadi independen dari imam. Ia berkhotbah Kerajaan Allah, suatu masyarakat yang didasarkan pada keadilan dan cinta. Masyarakat seperti itu dapat eksis dalam kerangka negara modern, tetapi hal itu akan menyebabkan hilangnya kekuasaan oleh beberapa orang Farisi yang berkembang dalam masyarakat model.
Hasilnya adalah bahwa Yesus dianggap sebagai musuh dari awal. ajaran-ajaran-Nya dan Perjanjian Baru dilarang. Begitu juga banyak dari para nabi yang telah membuat sindiran yang jelas terhadap Mesias menyerupai Yesus dan dari Perjanjian Baru didasarkan pada kasih dan pengampunan. Oleh karena itu, Farisi dan masyarakat rabbi studi mereka dibatasi dan komentar ke Pentateukh. Buku-buku lain Perjanjian Lama menjadi tidak lebih dari literatur bersejarah.
Bahkan di kuasi-Komunis SMA saya - yang diklaim sebagai sekuler - kita dilewati Bab 53 dari Kitab Yesaya, yang berisi sindiran paling jelas dan tepat kepada Yesus, perbuatan-Nya dan Perjanjian Baru dalam Perjanjian Lama. Teks asli dalam bahasa Ibrani bahkan lebih jelas daripada kebanyakan terjemahan ke dalam bahasa Indo-Eropa. bahasa kompleks Yesaya selalu berisi subteks yang hilang dalam terjemahan. Dalam ayat lima, ia tidak hanya menyatakan bahwa luka-Nya akan menyembuhkan kita, tetapi ia juga mengisyaratkan bahwa kita disembuhkan oleh persahabatan-Nya, memberikan banyak doktrin Kristen hanya dalam beberapa kata.
Karena itu sulit untuk menyerang pemberitaan kasih dan damai, pendekatan yang dipilih oleh orang-orang Farisi itu kompleks. Yesus dan periode-Nya hampir tidak disebutkan dalam kelas sejarah Israel. Sebaliknya, penekanan yang lebih besar diletakkan pada orang Kristen yang pindah menyimpang jauh dari ajaran-ajaran-Nya dan kekejaman yang dilakukan.
Inkuisisi Spanyol merupakan topik yang tengah, penyiksaan dipelajari dalam mendetail. Dengan cara itu, sedikit dari kita akan merasa cenderung untuk belajar lebih banyak tentang Kristen dan para imam akan terus posisi mereka dan material besar dan manfaat politik yang mendampingi mereka. Kami didorong untuk ketakutan Kristen.
Model diadopsi oleh Negara Israel. Untuk seperti suatu metode untuk bekerja di negara modern, dua hal itu penting. Yang pertama adalah mayoritas Yahudi dan dengan demikian "Hukum Kembali" pemberian kewarganegaraan langsung untuk setiap orang Yahudi berimigrasi ke Israel adalah hukum pertama diatur oleh parliament.This Israel menciptakan masalah baru, yaitu mendefinisikan "Siapakah orang Yahudi?" yang masih belum terselesaikan.
Yang kedua adalah memberikan kontrol imam atas poin-poin penting dari kehidupan warga: kelahiran, perkawinan dan pemakaman. Bahkan saat ini, peristiwa ini dikendalikan secara eksklusif oleh otoritas keagamaan, sementara hak asasi manusia dasar terlalu diabaikan.
Sumber: http://www.henrymakow.com/judaism_seeks_collective_not_p.html