10NEGARA TERMISKIN DI DUNIA

Daftar 10 negara termiskin di dunia di mana anak-anak hidup yang paling hidup sengsara
Saya sering berpartisipasi dalam forum, sedangkan saya sedang berselancar globaltimes i forum menemukan sebuah artikel yang menyentuh hati saya, jadi saya ingin berbagi artikel tersebut ke seluruh dunia. Its tentang kehidupan anak-anak yang tinggal di negara-negara termiskin di dunia.
10. Ethiopia (GDP – per kapita: $ 700)
Ethiopia adalah penderitaan jenis baru krisis pangan, disebabkan oleh kombinasi mematikan dari kekeringan, dan harga pangan meroket. Tanaman telah gagal, binatang yang mati, dan keluarga tidak mampu membayar pokok dasar seperti jagung dan gandum sebagai harga telah meningkat lebih dari 175% dalam beberapa bulan terakhir.
Menurut pemerintah Ethiopia, 75.000 anak balita gizi buruk dan akan mati jika mereka tidak menerima perawatan darurat. Beberapa keluarga termiskin sekarang tidak dapat memberi makan keluarga mereka sama sekali, dengan anak-anak di beberapa wilayah yang terkena dampak terburuk dari negara berjuang untuk bertahan hidup dengan makanan rumput liar dan akar.

9. Niger (GDP – per kapita: $ 700)
Di Niger, 50% kematian pada anak balita dari malaria
WHO bertindak untuk campur tangan dalam krisis kesehatan malaria
Mencari untuk mencegah gelombang kedua kematian di antara anak-anak kekurangan gizi Niger, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) akan mengirim 100 000 pengobatan antimalaria ke negara Afrika barat, dimana puncak musim malaria telah dimulai di tengah krisis kemanusiaan.
Malaria menyebabkan lebih banyak kematian setiap tahun di Niger antara anak-anak di bawah usia lima tahun daripada infeksi tunggal lainnya.
Krisis kemanusiaan saat ini di Niger adalah terutama akibat dari hujan yang tidak memadai dan belalang invasi pada tahun 2004, yang mengakibatkan panen miskin. Baik petani dan penggembala nomaden telah dilanda kelaparan.
8. Republik Afrika Tengah (GDP – per kapita: $ 700)
Hard hidup di semak-semak
Kami mewawancarai Thierry, 9, tentang pengalaman dan apa yang dia pikir tentang kembali ke sekolah di hutan. Dia menjawab pertanyaan para wartawan dengan tekad kuat dan ketenangan tak terduga.
“Saya ingin menjadi dokter,” tegasnya. “Saya ingin mengubah negara saya agar kita semua dapat kembali ke desa kami.”
Thierry memberitahu kami bagaimana ia merawat adiknya yang lebih muda sementara ibunya berada di pasar hari desanya diserang pada bulan Januari. Dia berhasil menyembunyikan sedangkan pria bersenjata membakar pondok dan masyarakat desa diserang. Kemudian, ia dan adiknya dipersatukan kembali dengan ibu mereka di semak-semak, di mana keluarga sekarang tinggal.
Seperti anak-anak lain begitu banyak, ia tidak dapat menghadiri sekolah selama lebih dari setahun, karena keluarganya tidak akan kembali ke desa kecuali situasi keamanan membaik. Kehidupan di hutan, katanya, sulit.
7. Guinea-Bissau (GDP – per kapita: $ 600)
Rata-rata harapan hidup di Guinea-Bissau adalah sekitar 47 tahun. Tingkat kematian bayi sekitar 108,72 per 1000 bayi yang baru lahir. Selain itu, HIV terus tumbuh / tingkat AIDS di Guinea-Bissau adalah masalah besar. Menurut beberapa perkiraan, 10% dari seluruh orang dewasa terinfeksi. Hal ini menempatkan tekanan besar pada organisasi pengasuhan anak seperti SOS Children.
Sejak tahun 2003, Desa SOS Children’s Guinea-Bissau telah semakin terlibat dengan organisasi masyarakat lokal untuk membantu penyediaan air minum, perawatan medis dan HIV / AIDS kampanye kesadaran. ). Sebuah contoh yang baik dari hal ini adalah pembangunan dengan baik oleh SOS Desa Anak-Anak di Bissau yang menjamin pasokan air minum bersih untuk sekitar 12.000 orang. Dua puluh lima anak, yang orang tuanya meninggal karena AIDS, telah diidentifikasi untuk memperoleh manfaat dari beasiswa SOS. Desa SOS Children’s Guinea-Bissau akan membayar biaya sekolah anak-anak ini untuk memastikan mereka memiliki pendidikan yang baik.
Desa SOS Children’s Guinea-Bissau bekerja sama dengan Sekretariat Teknis Nasional Melawan AIDS di Guinea-Bissau (STNLS) untuk mengembangkan program keluarga-penguatan. STNLS merupakan bagian dari Departemen Kesehatan dan mengelola anggaran sebesar US $ 7.000.000 yang disumbangkan oleh Bank Dunia kepada pemerintah Guinea-Bissau untuk pencegahan dan perang melawan HIV / AIDS. Melalui program penguatan keluarga Desa SOS Children’s Guinea-Bissau akan membantu seorang 200 anak tambahan rentan serta keluarga mereka.
6. Uni Komoro (GDP – per kapita: $ 600)
“Kurangnya pengetahuan adalah salah satu alasan yang paling penting bagi gizi buruk di Komoro,” kata kepala Domoni Pusat Terapi Gizi, Maissara Chaharmane.
Menurut penelitian yang dilakukan pemerintah empat tahun lalu, lebih dari 42 persen dari anak usia Komoro lima dan di bawah menderita kekurangan gizi kronis, dan lebih dari satu dari setiap lima anak menderita kekurangan gizi parah.
“Hampir setiap hari, ibu datang menemui saya, membawa anak-anak lemah mereka dengan mereka, bertanya kapan kami akan membuka pintu kami,” kata Marouvua, seorang perawat lokal. “Sayangnya, kasus kematian akibat gizi buruk memang terjadi secara teratur.”
Hanya sebagian kecil dari ibu-ibu yang tinggal di pulau-pulau menyusui bayi mereka. “Terkadang anak-anak makan orang tua yang tidak bahkan enam bulan singkong dimasak lama atau pisang, tanpa memiliki gagasan bahwa putra atau putri mereka masih terlalu muda untuk mencerna bahwa jenis makanan,” jelas Ms Chaharmane.
5. Republik Somalia (PDB per kapita: $ 600)
Save the Children segera mencari untuk memperluas program pemberian makanan di Somalia untuk mendapatkan bantuan menyelamatkan nyawa dengan meningkatnya jumlah anak-anak kurang gizi berjuang untuk bertahan hidup krisis kemanusiaan terburuk di negara itu selama 18 tahun.
Kondisi untuk anak-anak di negara tersebut memburuk pada tingkat yang mengkhawatirkan. Angka-angka terbaru menunjukkan proporsi anak-anak kurang gizi telah meningkat menjadi 20 persen sebagai akibat dari kekeringan yang parah, gagal panen, harga pangan dan hiperinflasi. Selain itu, eskalasi baru-baru ini dalam pertempuran telah memaksa ribuan keluarga lebih dari rumah mereka.
Gangguan dan perpindahan berarti anak-anak kecil berisiko kehilangan keluarga mereka dalam kekacauan meninggalkan pelecehan themvulnerable untuk eksploitasi, fisik dan seksual. Pengungsi anak-anak hidup dalam kondisi menyedihkan tanpa akses ke makanan yang cukup, air bersih atau perawatan medis. Jumlah pengungsi di Somalia telah meningkat 40% dalam enam bulan terakhir untuk lebih dari 1,5 juta orang.
4. Kepulauan Solomon (GDP – per kapita: $ 600)
Tidak ada penyalahgunaan formal atau mengabaikan proses di Kepulauan Solomon di mana anak bisa mengekspresikan pandangan dan keinginan. Ada dua jenis proses formal di mana pengadilan secara tidak langsung dapat melindungi anak dari pelecehan atau penelantaran: perselisihan tahanan dan kasus adopsi.
Dalam sengketa hak asuh, diatur oleh Afiliasi, Pemisahan dan Pemeliharaan Act of 1996, pengadilan dapat menemukan bahwa salah satu orangtua agar kasar dan dengan demikian bahwa orangtua dari tahanan rumah dan penghargaan kepada orang tua yang tidak kasar. Dalam praktek, anak-anak kadang-kadang diberi hak toexpress preferensi mereka dalam perselisihan tahanan meskipun tidak diharuskan oleh hukum.
Ini bervariasi menurut hakim tertentu sidang kasus tersebut. Sebuah undang-undang 2004 tentang adopsi memungkinkan pengadilan untuk membuat perintah otorisasi adopsi tanpa persetujuan orang tua jika anak telah “ditinggalkan, diabaikan atau terus-menerus dianiaya.” Perlu dicatat bahwa pengadilan dalam proses adopsi dapat menunjuk wali litem iklan untuk mengadvokasi kepentingan terbaik anak.
3. Republik Zimbabwe (GDP – per kapita: $ 500)
Anak-anak Zimbabwe tidak asing berjuang, karena mereka telah jatuh melalui celah-celah dari kolonialisme, perang saudara, dan sekarang untuk aturan panjang dan mengerikan Mugabe.
Dengan tangan berat Mugabe telah datang kekerasan politik yang telah menjadi kehidupan sehari-hari di bawah pemerintahannya. Anak-anak menderita lebih dari siapapun di negeri, yang terkoyak oleh kekerasan politik, kemiskinan, HIV / AIDS dan infrastruktur sangat kurang, semua yang diperburuk oleh kekurangan makanan terus-menerus.
Freedom tidak selalu sebagaimana yang tampak, khususnya pers, yang sering dibatasi, termasuk pengecualian dari beberapa media internasional. Organisasi hak asasi manusia internasional melaporkan bahwa ofZimbabwe pemerintah telah melanggar berbagai hak asasi warga negaranya. Hak atas perumahan yang layak, makanan, kebebasan bergerak, tekan dan perakitan atas daftar pelanggaran.
2. Republik Liberia (GDP – per kapita: $ 500) 
Republik Liberia di pantai barat Afrika adalah salah satu dari sepuluh negara termiskin di dunia. Penurunan dalam ekspor komoditi, penerbangan dari banyak investor dari negara, eksploitasi sumber daya yang tidak adil dari berlian penjarahan negara, dan perang mencari keuntungan selama perang sipil pada tahun 1990 membawa perekonomian negara bertekuk lutut. utang luar negeri lebih dari PDB.
1. Republik Kongo (GDP – per kapita: $ 300)
Beratnya 2.9kg dan dengan sepasang paru-paru bayi kuat Zeina hampir kilogram lebih ringan daripada rata-rata bayi di negara maju – tetapi dia sehat.
Jadi apa yang berikutnya untuk anak yang lahir di Republik Demokratik Kongo, di mana harapan hidup adalah 43 dan populasi di bagian timur negara ini merasakan dampak perang terus?
ibu Zeina telah sudah kehilangan satu anak untuk malaria – dikontrak sebagai keluarga itu bersembunyi jauh di dalam hutan Ituri.
Dia harus melarikan diri dari rumahnya tiga kali selama lima tahun terakhir. Jadi dia berharap sekarang adalah bahwa anak-anaknya yang tersisa akan memiliki kehidupan yang stabil. “Saya menginginkan perdamaian sehingga dua anak saya dapat tumbuh dengan baik, maka studi dan memiliki pekerjaan yang baik,” katanya.